Selasa, 08 September 2009

Pengalaman Kecil Aku Berpuasa

Masa saya kecil-kecil dulu mam& ayah saya selalu bangunian saya untuk sahur, walaupun usia saya anak ingusan loohhh. Waktu itu saya duduk didepan meja makan tepatnya dibakul nasih mama. Masih saya ingat lagi waktu itu saya selalu bertemankan bantal busuk dan sebuah botol susu yang kian menyusut.. huhu…sampai satu sudut paling pojok saya ikutlah kawan saya untuk sholat jemaah di mesjid yang lain sholat-sholatan di shaf paling belakang…….

Waktu itu kaki saya sudah capek saya duduklah dan terus tertidur sambil mengimpikan andai suatu hari kelak saya akan menjadi ahli ultraman taro..(masa tue popularlah sangat cerita-cerita garban, power ranges..) Lepas selesai menunaikan sholat mereka seorang penjaga mesjid mengejutkan saya.ha.ha.ha. Waktu itu apalagi sadisnya saya dimarahi oleh beliau. Kemarahan itu merebak dari masjid sampailah ke rumah. Sadisnya lagi peristiwa itu terbawa-bawa dalam pergaulan saya ama kawan-kawan, yang mana mereka selalu olok-olok saya dengan kejadian itu.

Aduh...tak enaknya untuk puasa...

Siang berikutnya saya bermain mutel diluar rumah bersama rakan-rakan. Saya terdengar akan pembicaran mama dan ayah saya mereka berbicara mengenai saya dan puasa. Aduh, waktu tu saya meraju dan berkata-kata didalam hati “nampaknya tak dapatlah aku tak makan yang sedap-sedap kali ini” aku pun menggeleng-gelengkan kepala tanda tidak bersetuju. Maklumlah aku ini anak ke tujuh dari 8 bersaudara mana ula jadi anak manju tu..heheheheheh

Waktu subuh ayah mengejutkanku. Memanggil-manggil namaku?, langsung aku tidak mengindahkannya. Akhirnya ayah aku nyalain lampu kamar (masa tu aku memang sekali kalau waktu tidur lampu dimatikan. Heheh lampunya dari minyak tanah )..lihat aku berselubung lutut dengan kain sarung.hik..hik..Aku ketawa dalam hati sendiri hehehehe.Aku ngintip ayah dengan kain yang sedikit sobek, sedikit itu aku lihat ayah sedang menuju kea rah saya. Waktu tu aku mula ketakutan jangan-jangan di marahin lagi..Tapi aku tetap tegar membatukan diri.. Ayah pula apa lagi dengan badanya yang besar, segera menarik dan mendukung aku di atas bahunya….

Wk wk wk..waktu itu memanglah sah aku tidak dapat meloloskan diri dari ayah lagi… Sudah macam-macam tektik aku buat antaranya bersembunyi dalam lemari pakaian, buat-buat tidur mati dan sebagainya namun segala usaha aku gagal. Mana tidaknya kerana mama selalu berkata ayah adalah ahli dalam segala hal dalam mendisplinkan orang-orang bawahanya. Tapi apa mau dibuat terpaksalah hari-hari aku dikejutkan oleh mereka untuk bangkit untuk sahur..

Selalu waktu kecil berkeadaan begitu aku pun naik darah hehehhe kadang-kadang kalau di bangunin untuk sahur. Mengamuk, menangis, buat muka kasihan terus terjadilah keadaan yang tidak tentu arah disebabkan kelaparan yang amat-amat sangat . Al-maklumkah orang baru belajar berpuasalah katakan. Puas ayah dan mamaku memujuk aku supaya bertahan namun lama kelamaan aku berbuka juga akhirnya…hik..hik..
Mana ketidaknya waktu mama masak je akulah pembantu (maklumlah hanya seorang wanita di keluargaku ) penyibuknya. Bila aku selalu ikut mak, ayah solat terawih dengar ceramah ustaz cerita bab-bab dosa dan azabnya meninggalkan puasa aku mula rasa takut. Sejak itu kutanamkan niat dan semangat hendak berpuasa sampai penuh. Karena saya tahu apa upahnya ketika puasa aku penuh? Hurm..sudah tentunya satu piring asida istimewa bauatan mamaku.

Mama, ayahku seakan akur akan permintaanku. Katanya asalkan aku berpuasa penuh itu sudah memadai. Syukur Alhamdulillah kini berkat kesabaran mereka mendidiku aku kini dapat berpuasa penuh kecuali bila jepang kembali lagi ke Indonesia hehheheheh bercanda. Namun kenangan itu tetap kekal disanubariku tiap kali menjelang bulan Ramadan.

1 komentar:

Alfani Zaelani mengatakan...

hem iya puasa bibir suka kering pucet lagi :3